informasi

Ada beberapa pakar teknologi yang membahas fakta bahwa penyesuaian informasi dan berita online sebenarnya dapat memecah belah negara, bukan menyatukannya. Ini juga dapat mencegah orang untuk melihat ke luar kotak mereka sendiri dan memahami bagaimana orang lain hidup, berpikir, dan masalah yang menjadi perhatian mereka. Sebelumnya di media telah ada tuduhan dari kedua belah pihak bahwa individu hanya membaca informasi yang mereka setujui.

Dalam banyak kasus ini benar, itu adalah tuduhan yang baik, pada kenyataannya survei menunjukkan bahwa ini memang jenis hal yang memperkuat pendapat seseorang, dan bukannya memperluas perspektif mereka, mereka memperkuatnya, bahkan jika pandangan mereka dikecewakan. Saya dapat mengingat saat-saat sebagai seorang konservatif dihukum oleh politik yang benar bahwa saya hanya membaca informasi yang ingin saya dengar, dan tidak mengerti gambaran lengkapnya. Saya selalu berpikir itu omong kosong karena saya pribadi membaca kedua sisi dari setiap argumen, dan kemudian membuangnya dengan baik di kedua sisi parigi moutong.

Sebagian besar pendapat dan pandangan saya tentang dunia berasal dari pengamatan aktual, pengalaman, dan pemahaman dari kedua sisi lintasan, dan spektrum politik. Saya dapat melihat dengan jelas dari kiri dan kanan bahwa ada orang-orang yang tidak repot mendengar argumen dari kedua belah pihak. Ketika FBI mencari teroris dan ancaman yang berasal dari dalam negeri, mereka mencari orang-orang yang melihat jenis informasi tertentu, milik kelompok-kelompok tertentu, dan memiliki kecenderungan politik tertentu.

Ini bukan faktor penentu bahwa seseorang akan mengambil hukum ke tangan mereka sendiri atau menjadi main hakim sendiri, tetapi itu adalah salah satu kotak yang mereka centang ketika mereka mencari orang-orang yang mungkin menjadi ancaman atau risiko. Sejauh ini, setahu saya belum ada yang mempertimbangkan penggunaan informasi ini untuk mencegah ancaman teroris, atau menggunakan daftar ancaman sumber berita, aplikasi, dan umpan berita yang masuk online dengan memodifikasi aliran berita ke komputer, tablet, atau smart mereka. telepon.

Akan sangat mudah untuk mengubah iklan di ponsel pintar seseorang ke jenis hal yang mungkin dibeli teroris untuk melakukan perbuatan kotor mereka, dan tentu saja hanya mereka yang akan melihat iklan itu, karena itu akan palsu. Ini akan menjadi cara yang bagus untuk menangkap seseorang. Juga membuat cerita palsu dalam berita hanya dibuat untuk calon teroris, dan membiarkan hal itu datang ke umpan berita pribadi mereka akan menjadi cara untuk membuat mereka bertindak, menghubungi co-conspirator, atau pergi ke lokasi acara palsu yang tidak Sebenarnya tidak ada untuk menangkap mereka. Memang saya harap Anda akan mempertimbangkan semua ini dan memikirkannya.

Lance Winslow telah meluncurkan seri eBook provokatif baru tentang Konsep Masa Depan. Lance Winslow adalah pensiunan pendiri rantai waralaba nasional, dan sekarang menjalankan Think Tank Online.