kuda

Mitos pacuan kuda merasuki publik taruhan, kebanyakan dari mereka tidak berguna. Tapi bagaimana mengatakan yang sebenarnya dari orang gila yang benar? Artikel ini membahas bagaimana memahami balap kuda dan mitos taruhan.

Mitos 1. Kembalikan beban atas atau bawah

Kedengarannya bagus  Raja slot bukan. Hal yang menyedihkan tentang mitos ini adalah bahwa ia cukup sering puas untuk membuatnya tetap hidup tetapi hanya sedikit penumpang yang benar-benar mengerti dari mana asalnya.

Bobot teratas dalam balapan apa pun adalah bobot teratas karena dia memiliki peringkat BHA tertinggi. Mereka memiliki peringkat tertinggi karena mungkin mereka telah mencapai lebih banyak dalam balapan mereka daripada kuda-kuda lain dalam balapan. Ini berarti bahwa jika mereka berada dalam performa terbaik, mereka akan memiliki peluang besar untuk menang lagi.

Tapi di sini adalah kicker, mereka tidak selalu dalam bentuk terbaik, mereka juga tidak selalu cacat, kadang-kadang mereka cacat pada bentuk lama dan mereka telah mundur, atau mereka berjalan di tanah lunak atau berat yang merupakan tugas yang sulit di terbaik. . Intinya adalah bahwa bobot teratas tidak boleh diabaikan tetapi pada saat yang sama mereka juga tidak boleh didukung secara buta.

Di ujung timbangan yang berlawanan adalah berat bagian bawah. Gagasan di balik mendukung bobot bawah adalah bahwa mereka pertama-tama membawa lebih sedikit bobot dan oleh karena itu dalam penyelesaian yang ketat dianggap bahwa mereka memiliki keuntungan. Tapi masalahnya adalah ini, bobot bawah bisa menjadi salah satu dari dua hal, baik mereka adalah kuda yang meningkat dan mereka naik kelas atau mereka adalah plater yang buruk dan mereka berada di bagian bawah handicap karena mereka tidak bagus.

Dengan kuda yang naik kelas, Anda harus mempertimbangkan bahwa mereka menangani kuda dengan kualitas yang lebih baik untuk pertama kalinya. Mereka mungkin memiliki keuntungan dalam perjalanan yang lambat atau berat, tetapi secara realistis mereka harus berada di puncak permainan mereka untuk menang dalam kondisi biasa.

Pelari yang buruk akan selalu mengalami kesulitan untuk menang. Menjadi bobot bawah berarti bahwa mereka telah mencapai kurang dari kuda-kuda lain dalam perlombaan. Menjadi bobot teratas atau terbawah tidak memberikan peluang menang otomatis. Pacuan kuda tidak sesederhana itu.

Jadi perhatikan bentuk dan pasar taruhan dan Anda tidak akan salah besar.

Mitos 2. Kuda untuk kursus

Ini adalah salah satu mitos yang tampaknya benar-benar berdiri. Idenya adalah bahwa kuda membutuhkan kondisi lintasan tertentu atau memang lintasan tertentu untuk menang. Hal ini tentu berlaku untuk beberapa kuda. Mereka tampaknya tidak mampu menang jauh dari trek favorit mereka. Tapi apakah sesederhana itu. Atau ada lebih banyak mitos ini daripada yang terlihat.

Kita semua tahu beberapa kuda yang hanya menang di trek tertentu. Tapi apakah mereka mayoritas atau minoritas. Yah saya harus mengatakan minoritas.

Kebanyakan kuda mampu menang dalam berbagai kondisi dan trek. Mereka mungkin lebih menyukai karakteristik trek tertentu, kondisi tanah, dan jarak tertentu, tetapi mereka masih mampu menang dalam kondisi yang kurang optimal.

Tetapi apakah adil untuk mengatakan bahwa mencocokkan kuda dengan kondisi yang disukainya adalah cara tercepat untuk membuat kuda itu menang. Sebenarnya ya itu. Sebagian besar waktu pula. Tapi itu tidak selalu menjadi jaminan bahwa kuda itu akan menang.

Jadi mengapa pelatih terus menjalankan kuda di bawah kondisi yang kurang optimal?

Yah mungkin karena beberapa alasan. Kurangnya peluang yang sesuai atau kemungkinan tekanan dari pemilik untuk menjalankan kudanya. Fakta sederhananya adalah bahwa sebagian besar kuda dalam pelatihan hari ini tidak akan pernah memenangkan perlombaan baik karena mereka tidak cukup baik atau karena mereka tidak akan pernah mendapatkan kondisi optimal yang mereka butuhkan untuk terlihat dalam kondisi terbaiknya.

Fakta sederhananya adalah bahwa ada kuda untuk kursus, hanya saja tidak sebanyak yang Anda kira. Kebanyakan kuda dapat dan memang bertindak dalam berbagai kondisi. Kuda yang baik akan menang di bawah kondisi yang kurang optimal melawan lawan yang lebih lemah, tetapi akan membutuhkan kondisi yang lebih dekat dengan optimal yang dibutuhkan saat berpacu melawan lawan yang kemampuannya sebanding. Seringkali ada terlalu banyak penekanan ditempatkan pada kuda dengan bentuk kursus sebelumnya kadang-kadang dengan mengesampingkan penantang potensial. Fakta yang sering dapat dimanfaatkan untuk keuntungan yang baik.

Ingat beberapa kuda hanya bertindak di jalur tertentu, tetapi sebagian besar kuda dapat dan memang bertindak di berbagai jalur, hanya membutuhkan kondisi optimal saat bersaing dengan kuda dengan kemampuan yang sama.