Departemen

Dilihat sebagai hoorah terakhir oleh Pemerintahan Bush, Departemen Keuangan AS baru saja merilis aturan dan regulasi yang diperlukan untuk implementasi Undang-Undang Penguatan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum (dikenal sebagai UIGEA). UIGEA, yang disahkan oleh Kongres pada tahun 2006, berusaha untuk menghapus semua transaksi perjudian yang difasilitasi oleh sistem perbankan AS.

UIGEA secara licik dilampirkan pada tagihan Ports yang “dijamin lolos”, oleh beberapa legislator Republik, dalam upaya untuk menjaga kemampuan kasino darat yang berbasis di AS untuk memasuki pasar perjudian online di beberapa titik di jalan. Mereka yang melampirkan UIGEA ke Agen DominoQQ pelabuhan, mengaku melakukan itu karena alasan moral dan etika, meskipun maksud sebenarnya cukup jelas, karena ada ukiran khusus untuk balap kuda, lotere antarnegara bagian,

dan situs web olahraga fantasi. Undang-undang UIGEA yang tergesa-gesa dan dibuat dengan buruk gagal mengidentifikasi apa sebenarnya transaksi perjudian ilegal itu, dan gagal mengidentifikasi perusahaan mana yang dianggap ilegal dari sudut pandang transaksi. Kesalahan dan kelalaian besar ini membuat sistem perbankan tidak mungkin memikirkan implementasi UIGEA yang benar. Oleh karena itu, implementasi UIGEA tertunda secara efektif.

Pemerintahan Bush sedang mengupayakan upaya terakhir dalam mengimplementasikan UIGEA, dengan aturan resmi baru saja dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS. Partai Republik yang keluar mendorong penerapan ini sebelum mereka meninggalkan kantor, seperti yang biasa terjadi pada banyak pemerintahan yang keluar.

Sayangnya, bagian UIGEA memaksa banyak perusahaan poker dan kasino online AS di luar AS untuk menutup pintu mereka bagi para pemain AS, karena mereka secara efektif diancam oleh Departemen Kehakiman AS dengan sanksi, jika mereka tidak mematuhi UIGEA. Karena takut akan pembalasan dan kerusakan pada reputasi publik mereka, banyak dari perusahaan ini meninggalkan pasar AS. Beberapa tuntutan hukum mengakibatkan, dan sampai hari ini, beberapa negara (misalnya, Barbados dan Antigua) memiliki litigasi yang sedang berlangsung dengan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) atas efek UIGEA pada intinya. Masalah di

Tangan telah menjadi kendali pemerintah Amerika Serikat atas Internet dan perdagangan luar negeri, ketika perusahaan-perusahaan ini jelas-jelas berada di luar Amerika Serikat, dan diatur serta diatur oleh negara mereka sendiri.

Dengan peraturan Departemen Keuangan AS yang sekarang sedang diturunkan ke sistem perbankan AS, sistem perbankan tampaknya masih belum jelas tentang bagaimana membedakan antara transaksi perjudian “legal” dan “ilegal”, dan cenderung hanya melarang semua perjudian ” “transaksi, yang dapat menghancurkan bagi setiap entitas perjudian hukum (mis. pacuan kuda). Selain itu, mengingat besarnya krisis perbankan keuangan global saat ini, tampaknya agak kurang bijaksana bagi sistem perbankan untuk menghabiskan waktu mereka menerapkan aturan pencegahan transaksi perjudian online. Bahkan lebih jauh lagi, perbankan

sistem diminta untuk menerapkan aturan Departemen Keuangan, dengan biayanya sendiri. Ada banyak kelompok yang menentang penerapan aturan-aturan ini (terutama pada waktu-waktu tertentu), dan kelompok-kelompok itu ingin menunda keputusan apapun sampai pemerintahan yang dipimpin Obama menjabat. Obama dianggap ramah perjudian internet, dan berpotensi terbuka untuk legalisasi dan regulasi perjudian online. Pemikiran terbuka seperti itu, jelas dapat menghasilkan lingkungan judi online yang dikelola dengan lebih baik, dan juga dapat dengan jelas menghasilkan pajak tak terduga bagi AS, yang dapat membantu memerangi meningkatnya defisit anggaran kita.

Mengingat waktu Departemen Keuangan menerbitkan aturan-aturan ini saat negara berada dalam kekacauan ekonomi, kecil kemungkinannya sistem perbankan akan mempertimbangkan penerapan UIGEA selama bulan-bulan terakhir pemerintahan Bush. Berharap masalah ini ditinjau kembali (mungkin dalam sudut pandang yang berbeda), ketika Obama menjabat.